alexametrics
20.8 C
Malang
Sunday, 22 May 2022

Melonjak, Generasi Milenial Pemburu Cuan di Pasar Modal

RADAR MALANG – Jumlah generasi milenial yang menjadi investor baru di pasar modal kian meningkat saja. Menurut data dari Bursa Efek Indonesia, pertumbuhan jumlah investor di pasar modal Indonesia sebesar 56 persen mencapai 3,87 juta Single Investor Identification (SID) sampai dengan 29 Desember 2020. Selain itu, investor saham juga naik sebesar 53 persen menjadi 1,68 juta SID.

Praktisi pasar modal Alex Sukandar mengungkapkan, investor baru tersebut perlu dibekali dengan pemahaman yang memadai tentang berinvestasi saham agar tidak hanya mengikuti tren semata. Sehingga, perlu berbagai inisiatif program edukasi dari berbagai pihak baik pemerintah maupun swasta.

Menurutnya, dalam mengedukasi investor baru yang masih awam mengenai investasi di pasar saham perlu mengerti pemahaman teknikal maupun fundamental. Sebab aset investasi saham merupakan investasi yang beresiko tinggi dengan cuan yang menggiurkan.

“Berinvestasi saham seperti yang kita ketahui memiliki risiko yang tinggi, maka bagi pemula perlu memiliki pengetahuan dan rencana berinvestasi saham. Kurikulum Saham Indonesia didirikan agar para pemula mengerti investasi saham secara teknikal dan fundamental,” ujarnya seperti dilansir Jawapos, Minggu (6/6).

Alex melanjutkan, edukasi yang diberikan pun terstruktur sehingga yang belum mengerti investasi saham sekalipun dapat memahami dengan mudah. “Harapannya lewat Kurikulum Saham Indonesia ini, semakin banyak investor yang teredukasi dengan baik sehingga bisa membantu mereka mewujudkan tujuan finansial lewat investasi saham,” tuturnya.

Dia menjelaskan, kurikulum saham Indonesia rutin menawarkan pelatihan-pelatihan online berbayar mengenai investasi dan trading saham dengan beberapa tingkatan yang dapat dipilih, yakni dari tingkat dasar hingga cakap. Materi yang diberikan terdiri dari 3 pilar utama, yakni analisa teknikal, analisa fundamental serta pengelolaan keuangan.

“Kurikulum Saham Indonesia juga memiliki grup online yang menjadi wadah bagi para investor bertukar pengetahuan dan berdiskusi di aplikasi chat online yaitu Telegram,” imbuhnya.

Namun, menurutnya seiring tren investasi saham yang banyak digandrungi oleh kalangan muda, dimanfaatkan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab untuk melakukan tindakan penipuan.

“Terdapat akun palsu yang mengatasnamakan Kurikulum Saham Indonesia serta akun palsu Telegram yang mengatasnamakan Alex Sukandar untuk menghimpun dan mengelola dana dengan menjanjikan imbal hasil yang fantastis,” ucapnya.

Alex mengimbau bagi investor yang ingin bergabung di Kurikulum Saham Indonesia, agar mengetahui dengan benar akun resmi Kurikulum Saham Indonesia dengan mengunjungi website resmi.

Sumber: Jawapos

RADAR MALANG – Jumlah generasi milenial yang menjadi investor baru di pasar modal kian meningkat saja. Menurut data dari Bursa Efek Indonesia, pertumbuhan jumlah investor di pasar modal Indonesia sebesar 56 persen mencapai 3,87 juta Single Investor Identification (SID) sampai dengan 29 Desember 2020. Selain itu, investor saham juga naik sebesar 53 persen menjadi 1,68 juta SID.

Praktisi pasar modal Alex Sukandar mengungkapkan, investor baru tersebut perlu dibekali dengan pemahaman yang memadai tentang berinvestasi saham agar tidak hanya mengikuti tren semata. Sehingga, perlu berbagai inisiatif program edukasi dari berbagai pihak baik pemerintah maupun swasta.

Menurutnya, dalam mengedukasi investor baru yang masih awam mengenai investasi di pasar saham perlu mengerti pemahaman teknikal maupun fundamental. Sebab aset investasi saham merupakan investasi yang beresiko tinggi dengan cuan yang menggiurkan.

“Berinvestasi saham seperti yang kita ketahui memiliki risiko yang tinggi, maka bagi pemula perlu memiliki pengetahuan dan rencana berinvestasi saham. Kurikulum Saham Indonesia didirikan agar para pemula mengerti investasi saham secara teknikal dan fundamental,” ujarnya seperti dilansir Jawapos, Minggu (6/6).

Alex melanjutkan, edukasi yang diberikan pun terstruktur sehingga yang belum mengerti investasi saham sekalipun dapat memahami dengan mudah. “Harapannya lewat Kurikulum Saham Indonesia ini, semakin banyak investor yang teredukasi dengan baik sehingga bisa membantu mereka mewujudkan tujuan finansial lewat investasi saham,” tuturnya.

Dia menjelaskan, kurikulum saham Indonesia rutin menawarkan pelatihan-pelatihan online berbayar mengenai investasi dan trading saham dengan beberapa tingkatan yang dapat dipilih, yakni dari tingkat dasar hingga cakap. Materi yang diberikan terdiri dari 3 pilar utama, yakni analisa teknikal, analisa fundamental serta pengelolaan keuangan.

“Kurikulum Saham Indonesia juga memiliki grup online yang menjadi wadah bagi para investor bertukar pengetahuan dan berdiskusi di aplikasi chat online yaitu Telegram,” imbuhnya.

Namun, menurutnya seiring tren investasi saham yang banyak digandrungi oleh kalangan muda, dimanfaatkan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab untuk melakukan tindakan penipuan.

“Terdapat akun palsu yang mengatasnamakan Kurikulum Saham Indonesia serta akun palsu Telegram yang mengatasnamakan Alex Sukandar untuk menghimpun dan mengelola dana dengan menjanjikan imbal hasil yang fantastis,” ucapnya.

Alex mengimbau bagi investor yang ingin bergabung di Kurikulum Saham Indonesia, agar mengetahui dengan benar akun resmi Kurikulum Saham Indonesia dengan mengunjungi website resmi.

Sumber: Jawapos

Wajib Dibaca

Artikel Terbaru

/