alexametrics
20.8 C
Malang
Sunday, 22 May 2022

Sinovac Siapkan Vaksin Baru Penangkal Covid-19 Varian Delta

RADAR MALANG – Di saat Covid-19 varian Delta menggila dan bahkan muncul varian baru Delta plus, Sinovac memastikan telah menyiapkan vaksin penangkalnya. Meski sebelumnya, kritik terus muncul atas kemanjuran vaksin Sinovac yang diproduksi perusahaan farmasi asal Tiongkok itu.

Seperti diketahui, ratusan tenaga kesehatan di sejumlah negara terinfeksi lagi setelah disuntik vaksin Sinovac.

The Global Times melaporkan, Sinovac dan Zhifei Longcom, sebuah unit Produk Biologi Chongqing Zhifei, mengembangkan vaksin khusus untuk melawan varian Delta. Meski begitu, mereka menambahkan bahwa vaksin mereka saat ini masih tetap efektif melawan varian Covid-19.

Chief Business Officer Sinovac Biotech Ltd dan General Manager Sinovac Biotech (Hong Kong) Ltd, Yang Guang mengatakan, mereka sedang melakukan tes pada varian Delta untuk mengembangkan vaksin khusus untuk varian ini.

Data dari sebuah studi oleh Sinovac di Cile telah menunjukkan bahwa vaksin Sinovac memberikan perlindungan yang efektif terhadap varian Gamma.
“Studi kami tentang kemanjuran vaksin pada varian Delta juga mencapai hasil yang serupa,” sebut Yang Guang.

Produsen vaksin Tiongkok sedang melakukan tes terhadap varian Delta pada produk mereka. Sementara itu, Ketua Sinopharm China National Biotec Group, Yang Xiaoming, anak perusahaan Sinopharm, mengatakan kepada Global Times bahwa perusahaan sedang melakukan tes netralisasi pada varian Delta dengan serum penerima vaksin dan meningkatkan pengembangan vaksin yang menargetkan empat varian yang mendominasi yaitu Alfa, Beta, Gamma, dan Delta.

Menurut Yang, vaksin Sinopharm untuk varian Beta, pertama kali ditemukan di Afrika Selatan. Dan sedang menjalani uji coba pada hewan. Uji vaksin untuk varian Delta saat ini sedang dalam pengembangan.

“Saat ini, vaksin inaktif Sinopharm masih efektif dalam melindungi penerima dari varian yang mendominasi,” kata Yang.

Tiongkok telah memberikan lebih dari 1,6 miliar dosis vaksin Covid-19. Namun, beberapa kasus orang yang terinfeksi setelah diinokulasi telah dilaporkan selama wabah Nanjing baru-baru ini.
Hal ini kian menegaskan bahwa tidak ada vaksin Covid-19 di dunia yang dapat memastikan perlindungan 100 persen terhadap infeksi. Khasiat vaksin terdiri dari berbagai kriteria, antara lain khasiat mencegah kematian dan penyakit kritis.

Mengenai vaksin inaktif Sinopharm, Yang Xiaoming mencatat bahwa hasil dari tiga fase uji klinis dan penggunaannya pada populasi besar telah menunjukkan bahwa vaksin itu sangat efektif dan aman.

Sumber: Jawa Pos Group

RADAR MALANG – Di saat Covid-19 varian Delta menggila dan bahkan muncul varian baru Delta plus, Sinovac memastikan telah menyiapkan vaksin penangkalnya. Meski sebelumnya, kritik terus muncul atas kemanjuran vaksin Sinovac yang diproduksi perusahaan farmasi asal Tiongkok itu.

Seperti diketahui, ratusan tenaga kesehatan di sejumlah negara terinfeksi lagi setelah disuntik vaksin Sinovac.

The Global Times melaporkan, Sinovac dan Zhifei Longcom, sebuah unit Produk Biologi Chongqing Zhifei, mengembangkan vaksin khusus untuk melawan varian Delta. Meski begitu, mereka menambahkan bahwa vaksin mereka saat ini masih tetap efektif melawan varian Covid-19.

Chief Business Officer Sinovac Biotech Ltd dan General Manager Sinovac Biotech (Hong Kong) Ltd, Yang Guang mengatakan, mereka sedang melakukan tes pada varian Delta untuk mengembangkan vaksin khusus untuk varian ini.

Data dari sebuah studi oleh Sinovac di Cile telah menunjukkan bahwa vaksin Sinovac memberikan perlindungan yang efektif terhadap varian Gamma.
“Studi kami tentang kemanjuran vaksin pada varian Delta juga mencapai hasil yang serupa,” sebut Yang Guang.

Produsen vaksin Tiongkok sedang melakukan tes terhadap varian Delta pada produk mereka. Sementara itu, Ketua Sinopharm China National Biotec Group, Yang Xiaoming, anak perusahaan Sinopharm, mengatakan kepada Global Times bahwa perusahaan sedang melakukan tes netralisasi pada varian Delta dengan serum penerima vaksin dan meningkatkan pengembangan vaksin yang menargetkan empat varian yang mendominasi yaitu Alfa, Beta, Gamma, dan Delta.

Menurut Yang, vaksin Sinopharm untuk varian Beta, pertama kali ditemukan di Afrika Selatan. Dan sedang menjalani uji coba pada hewan. Uji vaksin untuk varian Delta saat ini sedang dalam pengembangan.

“Saat ini, vaksin inaktif Sinopharm masih efektif dalam melindungi penerima dari varian yang mendominasi,” kata Yang.

Tiongkok telah memberikan lebih dari 1,6 miliar dosis vaksin Covid-19. Namun, beberapa kasus orang yang terinfeksi setelah diinokulasi telah dilaporkan selama wabah Nanjing baru-baru ini.
Hal ini kian menegaskan bahwa tidak ada vaksin Covid-19 di dunia yang dapat memastikan perlindungan 100 persen terhadap infeksi. Khasiat vaksin terdiri dari berbagai kriteria, antara lain khasiat mencegah kematian dan penyakit kritis.

Mengenai vaksin inaktif Sinopharm, Yang Xiaoming mencatat bahwa hasil dari tiga fase uji klinis dan penggunaannya pada populasi besar telah menunjukkan bahwa vaksin itu sangat efektif dan aman.

Sumber: Jawa Pos Group

Wajib Dibaca

Artikel Terbaru

/