Stok Cabai Melimpah, Rp 6 Ribu per Kg - JPNN.COM

jpnn.com, SURABAYA – Stok cabai di pasaran melimpah karena meningkatnya produktivitas cabai pada musim panen kali ini. Harga cabai kian melandai. Di Jatim per Selasa (11/9), harga rata-rata cabai rawit merah di tingkat petani Rp 10 ribu per kg, sedangkan cabai merah besar Rp 6 ribu per kg.

Ketua Asosiasi Agrobisnis Cabai Indonesia (AACI) Jatim Sukoco menyatakan, iklim pada beberapa bulan terakhir mendukung budi daya cabai. Hal itu terlihat dari peningkatan produktivitas per hektare yang biasanya 6–8 ton untuk cabai rawit merah, sekarang naik menjadi 8–10 ton.

Begitu pula cabai merah besar dari 8–9 ton menjadi 12 ton per hektare. Selain kenaikan produktivitas, luas areal panen bertambah jika dibandingkan sebelumnya.

’’Cuaca sangat mendukung. Apalagi, di daerah-daerah sentra jarang terjadi hujan. Makanya stok melimpah,’’ ujarnya.

Panen cabai dimulai pada September dan akan memasuki puncak panen pada Oktober nanti. Diikuti masa akhir panen pada November. Saat ini panen cabai rawit merah tersebar di beberapa daerah sentra. Antara lain, Banyuwangi, Probolinggo, Kediri, Nganjuk, dan Malang.

’’Kalau dibanding 2017, produksi jauh lebih bagus tahun ini,’’ lanjut Sukoco.

Sementara itu, panen cabai merah besar terbanyak dari Jember yang mencapai 80 persen. Sisanya dari Banyuwangi dan sebagian kecil Blitar. ’’Jadi, kalau dari sisi konsumsi, aman. Tapi, bagi petani, ini merugikan karena harganya di bawah biaya produksi,’’ lanjutnya. Biaya produksi cabai merah mencapai Rp 8 ribu per kg, sedangkan cabai rawit Rp 15 ribu per kg.

Dia optimistis harga tidak akan terlalu jatuh ketika puncak panen pada bulan depan. Sebab, permintaan dari luar provinsi maupun luar pulau masih besar. ’’Sekarang pun pengiriman ke luar daerah juga masih jalan. Misalnya, ke Jakarta, Jateng, hingga Kalimantan. Kalau tidak, cabai bakal numpuk di Jatim,’’ ungkapnya.